09 October 2011

Segenggam tabah

Hari ini, untuk ke sekian hari dan minggu saya terpaksa merebahkan diri di atas katil, lantaran semalam badan saya tidak bisa menerima apa jua makanan. Makan pagi, muntah. makan tengahhari muntah bahkan makan malam juga bagai tidak mahu diterima kehadirannya.

Saya buntu, segala saranan dari teman-teman telah saya buat, namun ternyata semuanya tidak berhasil. Saya kesian melihat suami yang sudah dua bulan tidak dapat memberi tumpuan kepada pengajiannya. Kesian melihat anak-anak yang sudah lama tidak menerima sentuhan kasih dari ibunya.

Saya mencapai komputer riba di meja sebelah katil, memainkan beberapa lagu dari you tube buat peneman diri yang keseorangan kerana suami membawa anak-anak ke tempat program. Putarkan juga nasyid-nasyid untuk mencari kekuatan dalam menghadapi ujian Allah ini.

Ketika saya mendengar lagu Segenggam Tabah dari In Team, fikiran saya menerawang jauh mengingati memori-memori lama tentang berbagai peristiwa, muhasabah kembali diri apakah saya ini kurang sabar di dalam menghadapi ujian kecil ini.

Teringat saya, pada tahun 1991 abah dan mak saya berpisah. Maka bermulalah kehidupan ayah berseorangan membesarkan 11 orang anak. Segala kesulitan yang pernah kami harungi bersama bermain-main di kotak fikiran saya.

Berbelas-belas tahun abah menongkah susah payah dalam membesarkan kami. Peritnya tidak sedikit, sakitnya tidaklah ringan. Namun dengan kesabaran dan penyerahan total kepada Yang Maha Kuasa, hampir semua anak-anak abah berjaya menjejak kaki ke Intitusi Pengajian Tinggi. Alhamdulillah...

Saya merenung kembali diri yang ketika ini sedang mengalami sedikit kesukaran. Baru sahaja tiga bulan dan saya masih ada suami dan sahabat-sahabat. Selain daripada itu, saya cuma ada dua anak jika hendak dibandingkan dengan abah yang berhempas pulas membesarkan sebelas orang anak. Jika abah yang serba susah dulu boleh mengharunginya dengan tabah kenapa tidak saya?

Nampaknya, saya harus sentiasa mengingatkan diri saya bahawa dugaan ini adalah proses tarbiyah yang sedang disusun buat saya dan suami. Harungilah ia dengan sabar dan tawakkal kepadaNya. Jika Saidina Umar mengangkat tangan mengucapkan syukur tatkala dilanda musibah. Mungkin itu juga yang perlu saya lakukan agar saya menyedari bahawa dugaan ini adalah tanda kasih sayang Allah buat saya yang lemah ini.

Allah mahu saya lebih dekat denganNya. Bertahun-tahun saya hidup dalam keadaan sihat wal afiah, adakah dengan kesakitan sebulan dua ini saya sudah mahu putus asa dengan rahmat Allah?

"Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi?" 29:2



Ya Allah, berilah kekuatan kepada hamba yang kerdil lagi lemah ini... Amin Amiin Ya Rabbal Alamin...

2 comments:

Azie said...

Semoga Shifa tabah menghadapi dugaan ini... mesti ada hikmah disebaliknnya.

Syifa said...

Insya Allah... Moga Allah menggugurkan dosa-dosa, memberi kekuatan untuk terus mengharungi ujian mendatang...