11 March 2015

kisah ibu mithali #1

Ada seorang ibu, pulang dari kerja, dalam kepenatan menjemput anak dari tadika dan taska.
Anak-anak yang dihantar ke Tadika dan taska dari pagi sehingga ke petang kelihatan keletihan juga setelah seharian bersama rakan-rakan, belajar dan bermain.
Di dalam kepala si ibu, terbayang nasi dan lauk yang mesti dimasak. Kain baju yang perlu dibasuh, disidai, digosok dan dilipat. Terbayang juga rumah yang perlu dikemas sebelum suami pulang sebentar lagi kerana pagi tadi tidak sempat dikemas.
Tiba di rumah, dibuka tudung, segera ke dapur memakai apron. Anak kecil diletak ke bawah di ruang tamu, dipesan kepada kak long untuk menjaganya.
Baru sahaja mahu beraksi dengan periuk belanga, kedengaran si kecil menangis sambil merangkak ke dapur, si kakak juga datang merengek2. Menjenguk ke depan, kak long sudah lesap, pergi mandi dan solat di atas.
Si ibu meletak kembali periuk yg baru sahaja dipegang, diangkat bayi kecil itu. Anaknya yang berumur 2 tahun setengah tadi masih meneruskan nyanyian pilunya.
Si ibu memandang penuh kasih kepada anaknya yang merengek itu, "Kenapa sayang? Nak apa sayang? Lapar ke? Sekejap ye, ibu masak nasi."
Dengan menggendong sebelah dan sebelah lg digunakan untuk mengambil beras, membasuh dan memasak. Lenguh juga tangan kiri yang menggendong anak kecil itu.
Si kakak yang berusia 2 tahun setengah terus-terusan merengek.
"Kakak nak biskut?"
Geleng kepala.
"Nak susu?"
geleng juga.
rengekan sudah bertukar menjadi jeritan, mahu melepaskan rasa kerana si ibu gagal menyelami perasaan.
"Baiklah, cuba berhenti menjerit dan beritahu ibu, kakak nak apa?"
permintaan tidak dihiraukan, jeritan semakin membingit.
Jika diikutkan perasaan mahu sahaja dijerkah si anak tadi supaya berhenti merengek dan menjerit!
Namun dipujuk hati dengan doa. "Ya Allah, mohon beri kekuatan kepadaku Ya Allah"
Dipujuk lagi hatinya..
"Anak-anakku ini, telah aku hantar seharian di bawah penjagaan orang lain, maka wajarkah aku mahu mengherdik mereka?"
"Anak-anak ini, begitu sabar menerima layanan guru taska dan tadika saban hari, kenapa pula aku tidak mampu bersabar melayani karenah mereka?"
"Anak-anak ini, mungkin perlukan belaian dan perhatian dariku, kenapa aku merasa berat untuk memberikannya?"
"Anak-anak ini, hanya perlukan kasih sayang dan perhatian dariku yang seharian sibuk bekerja, mengapa aku terlalu lokek untuk menghulurkannya?"
"Ya benar, engkau penat setelah seharian keluar, tetapi apakah engkau fikir mereka tidak penat?"
Si ibu membancuh susu, dipimpin kakak yang masih merengek ke ruang tamu. Duduk di atas tikar, lalu menyusukan yang kecil, si kakak diletakkan di hujung riba, diberikan susu, diusap-usapkan kepala.
Rengekan kakak berhenti sebaik sahaja susu dimulutnya.
Selesai menyusukan bayi kecil, tetapi kakak belum lagi selesai 'tugasnya', "Kakak, ibu nak pergi masak boleh? Kakak minum susu bagi habis ok?"
Kakak menggeleng-geleng kepala. "Baiklah, ibu temankan sekejap lagi ye."
"Mungkin ini peluang Allah nak bagi aku rehat sama kot.. Aaahh nikmati sahaja.." Si ibu membisik positif kepada diri.
Si ibu, memicit-micit kaki anak, "Mungkin lenguh kaki ni, banyak main agaknya tadi."
Sedang asyik si ibu memicit kaki sambil berangan-angan hehe, tiba-tiba si kakak melompat ceria! Di cium pipi ibu, sambil berkata
:"Babai ibu, kakak nak pergi main kat luar." senyuman anaknya meleret2, puas!
Terkesima bahagia si ibu mendapat ciuman pantas itu. Hanya mampu tersenyum sambil memandang kakak yang berlari riang menuju ke arah pintu. Sekilas kelihatan senyuman yang dilemparkan si anak ketika memakai selipar.
Bayi yang tadi juga selesai 'tugas'nya, sedang sibuk mengejar mainan yang bergerak ke sana ke mari.
Si ibu berdiri penuh semangat! "Masa untuk memasak!" senyum mengulum di bibir.

Ayah Mithali #2

Ada seorang ayah, setelah selesai tahajjud, kejutkan anak dengan penuh kasih sayang.
Dicium anak-anak, lalu berkata lembut: "kakak, kak ngah, bangun sayang.. Bangun solat subuh."
Digosok2 tubuh anak-anak, diberikan peluang anak-anak mengeliat. Diusap kepala anak-anak, perlahan2 ditarik anak-anak untuk ke bilik air.
Anak2 menurut sahaja, mudah bersiap dan tidak menangis2 ke sekolah.
Walaupun anak seusia tadika. Siap mandi, bg yg masih kecil, dibantu pakaikan baju disamping berbual2 perkara2 manis sehingga anak-anak tergelak terkekeh-kekeh.
Pagi2, keceriaan menebar dalam keluarga, si ibu tidak kelam kabut mengurus sendirian.
Masya allah, ayah yang sebegitu, bila menegur anak2, anak2 mudah menurut kerana sudah ada tautan hati yang kuat antara mereka.
Anak juga semakin tinggi hormatnya kepada wibawa seorang ayah.
Sesungguhnya pada seorang ayah, ada pengaruh yang besar ke atas anak2.
Oleh itu, para ayah sekalian perlu berperanan dengan baik dlm memandu keluarga ke jalan syurga.

05 March 2015

Kisah Suami Mithali #1

Ada seorang suami, pulang dari kerja, walaupun kepenatan tidak terus bersantai2 di atas sofa empuk.

Terus sahaja melayani isteri dan anak2. Bertanya khabar dan kisah bagaimana mereka melalui hari di sekolah atau di rumah.

Tiba2 anak kecil mengadu bahawa dia membuang air bsr di dalam lampin pakai buang, terus si ayah berkata : "jom! Kita tukar nappy!" Dengan wajah yang riang gembira.

Setelah selesai terus beredar ke dapur menghirup air yang disediakan isteri, bertanya khabar pula dgn si isteri. Lalu mengambil anak yg didukung isteri yang sedang memasak, dibawa bermain di luar.

Isteri memandang suami dengan penuh hormat, bahkan terasa ingin berkhidmat kepadanya sepenuh hati..

siapakah suami itu? 
Andalah suami itu!

What you give you get back!

Kenapa baby comel sangat?

Dalam kereta tadi,
H: ibu, kenapa baby comel sangat?
Ibu: sebab dia xde dosa
H: kenapa macam tu?
Ibu: sebab org xde dosa kan ahli syurga.. Nampak comel sbb allah campakkan rasa suka dan sayang pd hati manusia kepadanya.
Kalau kita yang dah tua2 ni dosa banyak, muka pun nampak serabut.
Sebab tu la, kalau kita nak orang suka kat kita, jgn buat dosa, ikut perintah allah, tinggalkan laranganNya..
Bila allah sayang kat kita, allah akan campakkan rasa sayang org lain kepada kita..
H: ooo macam tu 

Setiap Kebaikan adalah Sedekah

kisah seorang ibu dan anak serta sebuah hadith'
======================================
K: ibu, hari ni kak ngah dapat hafal satu hadith baru!
Ibu: Iye? Alhamdulillah.. Cuba baca ibu nak dengar.
K: Kullu ma'rufin sodaqah, setiap kebaikan itu adalah sedekah.
Ibu: Masya Allah, hebat anak ibu dapat hafal hadith baru.
K: tapi.. kak ngah nak duit, kak ngah nak sedekah, boleh?
Ibu: Sedekah bukan sekadar dengan duit kak ngah.. apa jua kebaikan yang kak Ngah buat semua dikira sebagai sedekah
Kak Long: haaaa kalau nak sedekah, senyum la banyak-banyak! Macam kakak smile emoticon
*****
K : Ibu! kak long ambil sikat kak ngah! tadi, kak ngah yang pegang dulu. huh!
Ibu: Kak ngah, kalau kita bagi orang lain dulu sikat rambut dia, baik atau tidak?
K: mestilah baik.
Ibu: Jadi, kalau kak ngah bagi kak long sikat dulu rambut dia, baik tak?
K: Mmmm baik laaa... (muka tak puas hati)
Ibu: haaa maknanya, kak ngah dah sedekah la.. macam mana hadith yang kak ngah hafal tadi? Kullu ma'rufin...?
K: Kullu makrufin sodaqah! setiap kebaikan itu sedekah! (dengan wajah yang sangat ceria dan gembira. senyuman meleret2)
Ibu: betul tu! high five! Hoyeah!!!

15 January 2015

Remaja, K-Pop dan ibu bapa


K-Pop, kehadirannya sekitar 10-15 tahun yang lalu kini sudah menjadi barah dalam masyarakat. Dimulai dengan drama cinta yang dibintangi oleh pelakon-pelakon kacak ala baby face yang telah menjadi kegilaan anak muda zaman kini. Ditambah dengan adegan romantis yang melampau menyebabkan kegilaan mereka semakin menjadi-jadi.

Kesan kegilaan ini dapat dilihat daripada gambar latar di computer riba anak-anak kita, gambar profail telefon anak-anak remaja, butir perbicaraan yang berkisarkan watak-watak drama korea yang menghanyutkan jiwa dan raga.

Apabila tersebar gambar anak muda muslim dipeluk dan dicium oleh artis K-Pop baru-baru ini, serta merta kita terkejut separuh mati. Terasa bahawa betapa anak muda kita sudah jauh tersasar dari landasan agama, betapa murah harga diri.

Ada yang menyalahkan kerajaan, ada yang menyalahkan artis K-Pop, ada yang menyalahkan penganjur, ada yang menyalahkan ibu bapa, ada juga yang menyalahkan remaja itu sendiri. Namun, bagi saya semua kita mempunyai saham lantaran terjadinya perkara yang memalukan itu.

Seharusnya pengaruh K-Pop ini dihalang dari memasuki Negara, anak-anak dididik dengan agama kerana mencegah lebih baik dari mengubatinya.

Saya tidak ingin mengulas tentang tanggungjawab pemerintah dalam mencegah penularan budaya kuning ini, tetapi di sini saya ingin berkongsi tentang peranan ibubapa dalam menyekat kegilaan ini dari menular dalam diri anak remaja kita.

Di dalam Islam, pencegahan adalah cara yang dituntut dalam mengurus apa jua isu.

Dari mata jatuh ke hati

Maka perkara pertama yang mesti dijaga ialah mata. Anak-anak mestilah dijaga pandangannya daripada melihat sesuatu yang boleh merangsang naluri seks dan mengganggu naluri mereka.

Anak kita adalah apa yang mereka tonton. Oleh itu, sebagai ibubapa kita mestilah mengawasi apa yang ditonton oleh anak-anak. Drama cinta sama ada drama korea atau melayu yang hanyut dengan cinta berlandaskan nafsu, melanggar syariat dengan pergaulan yang tiada had haruslah disekat daripada menjadi tontonan rutin anak-anak.

Mungkin ada sebahagian kita yang mengatakan bahawa ia hanyalah lakonan, tetapi tanpa sedar kefahaman atau budaya yang dipertontonkan akan menjadi satu kepercayaan kepada anak-anak. Saban hari, kepercayaan itulah yang akan memandu perlakuan anak-anak kita.

Kisah-kisah yang ditunjukkan di dalam drama itu semuanya menarik fitnah kepada penonton. Jika kita selidiki, drama atau filem sebegitu adalah satu cara menunjukkan kelakuan sumbang, dan sebagai lapangan untuk bercumbu-cumbuan dan berkelakuan murah. Bahkan yang lebih mengerikan, ia menjadi saluran untuk mempamerkan adegan lucah dan tidak bermoral, apabila diselang selikan dengan kesudahan yang membahagiakan maka anak remaja kita terpedaya bahawa jika ingin bahagia itu sajalah caranya.

Selain daripada drama dan filem, apa yang mesti kita kawal ialah majalah atau buku yang dibaca oleh anak-anak. Sebelum membenarkan anak-anak membaca apa-apa majalah atau novel, selidikilah dahulu isi kandungannya. Ada atau tidak gambar-gambar menjolok mata, ada atau tidak adegan-adegan lucah yang boleh merangsang naluri seks mereka. Jika ada, jauhi segera. Sekali sekala, tengok juga apa yang ada di dalam beg sekolah mereka, lagu-lagu yang mereka dengar. Pendek kata, semua deria mereka mesti kita jaga sebelum ia diresapi racun-racun dosa.

Disamping itu, ajarilah mereka adab sebagai seorang muslim. Adab meminta izin, adab berpakaian di dalam dan di luar rumah, adab bergaul dan adab-adab yang boleh menjaga maruah kita dan anak-anak kita.

Kontang kasih sayang

Kasih sayang yang tidak dipupuk di dalam keluarga menyebabkan anak remaja mencari kasih sayang di luar rumah. Keringnya hubungan antara sesama ahli keluarga menyebabkan anak-anak rasa lebih disayangi apabila bersama orang lain.

Oleh itu, banyakkanlah memuji anak supaya anak tidak mudah termakan pujian lelaki buas di luar sana. Banyakkanlah memeluk anak-anak supaya mereka tidak lagi mendambakan pelukan orang lain di luar lingkungan keluarga.

Dengarkanlah luahan hati mereka dengan penuh prihatin supaya mereka rasa dihargai dan mempunyai tempat mendapatkan pandangan agar tidaklah mereka mencari sokongan dan mendapat nasihat daripada orang yang salah disekeliling mereka.

Isu K-Pop yang timbul mungkin peringatan kepada kita betapa kita sudah lama mengabaikan pendidikan agama di dalam jiwa anak-anak kita. Mungkin juga kerana kosongnya jiwa anak-anak lantaran ibubapa yang terlalu sibuk bekerja.

Berhentilah menuding jari ke sana dan ke sini. Renunglah diri, sudahkah kita bekerja untuk membina kembali jati diri anak muda kita pada hari ini.

Berhentilah dari maki dan caci saban hari, gerakkanlah diri untuk menyebarkan cinta kepada Allah Rabbul Izzati.

Apa yang berlaku memang terlalu pedih untuk kita tatapi, tetapi inilah masanya Allah mahu mengetuk hati kita supaya menyedari bahawa hidup ini adalah satu pertembungan antara yang hak dan batil yang perlu kita harungi. Mudah-mudahan anak-anak muslim kita akan menjadi pejuang agama sebagaimana sahabiah yang tinggi budi pekerti dan berakhlak suci.


Ya Allah peliharalah anak-anak kami dari apa jua fitnah yang keji…

02 November 2014

hormatilah gurumu

hari ini, sy menjemput humaira dari sekolah agak lewat. terleka membuat kerja, tidak perasan masa berlalu begitu pantas..
sampai di sekolah, kelihatan wajah yang agak murung. Hati saya tertanya2 kerana sebelum ini belum pernah wajahnya sebegitu.
"Sorry kakak, ibu sibuk buat kerja tadi, tgk jam dah pukul 2.30, terus ibu angkat adik2 masuk kereta n pecut ambil kakak.." saya memulakan bicara sebaik sahaja dia membuka pintu kereta
"oh patutlah lambat.." dia berkata dengan mata yg sedikit berkaca
"Kenapa nampak sedih je hari ni.. Ada apa2 yang berlaku?" saya bertanya lagi. Ragu.
"Kakak kena rotan hari ni.. sakit sangat, merah tangan kakak ni." dia menjelaskan sambil menunjukkan tapak tangannya yang kemerahan. saya memegang tanggannya dan mengusap-usap kesan merah tersebut. saya tidak mahu menunjukkan emosi kurang senang keran tidak mahu dia bersyakwasangka buruk kepada gurunya itu..
"Allah.. kenapa sampai kena rotan ni?" saya bertanya minta penjelasan
"kakak terlupa bawa telekung la ibu... pastu cikgu rotan la kakak. cikgu rotan dengan pembaris panjang tu." Dia memberi tahu dengan wajah yang begitu sedih
"Mmm x mengapalah, kakak sabar ye, lain kali kena ingat untuk bawa telekung. Mungkin boleh sediakan telekung dalam kereta, jadi mudahlah pagi-pagi tak perlu mencari-cari." saya memberi solusi, walaupun di dalam hati kurang setuju dengan tindakan merotan tersebut tetapi saya tidak mahu membela dia, bimbang dia tidak menghormati gurunya tadi.
"Kenapa cikgu mesti rotan kakak ye ibu? Kakak dah tutup aurat, kakak pakai tudung, pakai baju labuh dan dah pakai stokin. Bukankah boleh solat walaupun tiada telekung?" Dia bertanya penuh tulus. Saya berfikir2 bagaimana mahu menjawab supaya dia tidak memandang buruk perbuatan guru yang merotannya.
Walaupun hujjah yang diberikan itu benar, namun saya tetap mahu dia menghormati gurunya itu. Mmm
"Memang betul kakak dah tutup aurat dan memang kita boleh solat tanpa telekung. Cuma, mungkin ada pelajar2 yang tidak menutup aurat dengan sempurna, maka cikgu kakak mahu semua orang betul-betul menutup auratnya ketika solat.. Jadi diwajibkanlah semua pelajar untuk bawa telekung. Kalau tak jenuhlah cikgu nak periksa satu-satu pakaian pelajar sama ada tutup aurat dengan sempurna atau tidak."
"Tidak mengapalah, hari ni kakak kena rotan, esok dan seterusnya kakak perlu disiplin bawa telekung setiap hari okay!" saya memujuknya lagi. Biarlah dia dirotan supaya lebih berdisiplin. Mudah-mudahan selepas ini dia ingat.
"Okay.. tapi sakit la ibu, walaupun dah kena lama tapi tetap sakit lagi.." dia mengadu lagi..
"Insya Allah sekejap lagi hilanglah sakitnya tu.. sabar ye!" saya mengusap2 kepalanya dan terus bergerak pulang ke rumah..
Jika anak-anak mengadu perihal sekolah, dengarlah dengan teliti dan penuh minat. Jika mereka mengadu tentang guru-guru, ibubapa seharusnya sedaya upaya menjaga kehormatan guru selagi ia tidak membahayakan anak-anak.
Saya masih ingat pesanan orang tua, keberkatan ilmu ada pada guru-guru, jadi belajarlah menghormati para guru. Berbuat baiklah kepada guru anak-anak kita jika kita mahukan kejayaan anak-anak..
Walaupun kita kasihankan anak-anak kita, jangan sekali-kali memburuk-burukkan guru mereka kerana tindakan itu akan mengundang rasa tidak hormat anak-anak kepada mereka..
bagi para guru pula, mungkin boleh mengambil tindakan yang lebih baik selain dari merotan. Insya Allah masih ada banyak cara untuk mendisiplinkan pelajar..