21 December 2012

Siapakah yang terlebih dahulu menderhaka?


“Apa yang Tadika Nursyifa buat bila ada ibu bapa yang sering mengambil anak mereka terlalu lewat?” Tanya sahabat saya di dalam perjalanan dari Kedah ke Kuala Lumpur baru-baru ini untuk menghadiri sebuah program anjuran ISMA. Jenuh merenung jalan, kami berbual-bual menghilangkan jemu dalam perjalanan hampir enam jam itu.

“Mmm kenapa? Ramaikah yang mengambil anak lambat, biasanya pukul berapa?” Saya tidak menjawab terus, tetapi bertanya semula.

“Tidaklah ramai, ada beberapa orang yang begitu. Kadang-kadang kesian dengan anaknya. Termenung menunggu ibu bapa datang menjemput, kadang-kadang jam tujuh setengah malam pun belum nampak batang hidung. Anak-anak dah kegelisahan menyelak langsir meninjau-ninjau andai ibubapa sudah sampai… Haih.. Kasihan…” Keluh Hasra, kawan saya sejak di Universiti Utara Malaysia dulu dan pernah bekerja di Tadika Tasneem untuk beberapa tahun.

“Ada sekali tu, bila ditanya kepada ibu kenapa lewat, rupa-rupanya si ibu dan bapa singgah ke kenduri terlebih dahulu sebelum menjemput anak. Sedangkan si anak bercerita dari pagi hingga ke petang tentang keseronokkannya untuk pergi ke kenduri petang itu bersama ibu dan ayah. Tengok-tengok ibubapa sudah kenyang sedangkan anak-anak kelaparan menanti ibu bapa untuk dibawa ke kenduri. Saya mendengarnya pun sedih, inikan pula anak kecil itu.” Hasra menyambung cerita.

“Ya Allah kasihan sungguh anak itu ya? Mungkin bagi ibubapa, tindakan itu biasa-biasa sahaja itu tetapi bagi anak kecil ia adalah suatu perkara besar. Memungkiri janji dan mementingkan diri bagi saya”

Sindrom menjemput anak lewat dari tempat asuhan saya lihat ia makin menjadi kebiasaan. Semasa saya bekerja di Shah Alam, ada bapa yang mengambil anak dari tadika pada pukul 9.30 malam hingga 10 malam hampir setiap hari. Anak-anak menanti dengan penuh harapan, mengadu tentang perut yang kelaparan, akhirnya tertidur dengan wajah hampa dan kelesuan.

Allahu akbar!

Sedih!

Jika di Kuala Lumpur atau di tempat yang mengalami kesesakan lalulintas, tidaklah menjadi keraguan, tetapi jika bekerja sekitar alor star atau jitra, saya tidak tahu apakah alas an munasabah yang boleh diberikan untuk mengambil anak lewat. Tiada kesesakan, tempat kerja yang biasanya dekat. Mmm saya semakin tidak faham dengan tindakan sebahagian ibu bapa yang selalu menjemput anak lewat dari tadika.

Jika sekali sekala, boleh lah diterima, tetapi jika setiap hari, saya pun tak tahu nak kata apa. Memang ada kes di tadika, ibu yang balik kerja, pulang dahulu ke rumah menyiapkan kerja-kerja rumah, memasak, mengemas dan sebagainya. Lalu kerana ralit dengan tugasan, tengok-tengok jam sudah menghampiri jam lapan malam, barulah terkejar-kejar ke tadika untuk mengambil anak-anak sedangkan anak-anak sudah terlalu letih.

Sehinggakan sampai satu tahap, saya sudah tidak tahan melihat anak-anak dilakukan sebegitu saya menulis surat kepada ibubapa mereka. Saya menyatakan kepada mereka bahawa anak-anak mereka memerlukan kasih sayang mereka. Mereka memerlukan perhatian dari ibu dan bapa. Janganlah membiarkan mereka terlalu lama duduk di tadika.

Jika anak yang diambil sudah keletihan, bilakah masanya mereka dapat  bermanja dengan ibubapa?
Jika anak dihantar awal pagi dan diambil lewat petang, maka bilakah mereka dapat merasai belaian kasih sayang dari ibu dan bapa?

Jika guru-guru di tadika yang lebih banyak memberi pelukan dan setia mendengar keluhan rasa dari anak-anak kecil ini, apakah kita yakin bahawa mereka akan bercerita dengan kita masalah mereka apabila mereka remaja nanti?

Jika ibubapa seringkali meninggalkan anak-anak di tadika saban hari dan waktu, tanpa masa berkualiti yang dapat mengikat hati antara ibubapa dan anak-anak, adakah kita yakin bahawa mereka akan melayani kita sebaiknya sewaktu kita sudah tidak berupaya nanti?

Melihat situasi-situasi sebegini, saya tidak pelik andai ada anak-anak yang meninggalkan ibubapa di rumah-rumah orang tua kerana kesibukan.

Saya tidak pelik jika ada ibu bapa yang sudah tua ditinggalkan kelaparan di rumah.

Saya tidak pelik jika ada anak-anak yang menderhaka kepada ibu bapa.

Sebelum kita mengatakan si anak itu menderhaka, mungkin juga ibu bapa yang terlebih dahulu menderhaka kepada mereka. Sibuk dengan urusan dunia, tanggungjawab mendidik dilambakkan semuanya kepada tadika atau tempat-tempat asuhan.

Akhirnya, anak-anak rasa tidak dihargai dan pada masa yang sama mereka tidak akan pandai untuk menghargai ibu bapa mereka.

Saya menulis untuk memberi peringatan kepada diri sendiri agar melunaskan hak kepada anak-anak dan ahli keluarga kita. Apa yang kita tanam, hasilnya akan pasti kita tuai. Andai kasih sayang yang kita beri, maka kasih sayang jugalah yang akan diterima.

Pengalaman berjauhan dengan anak-anak dan suami, menyedarkan saya bahawa mereka sebenarnya terlalu berharga. Sementara mereka ada di sisi, penuhilah hak mereka yang ada pada kita. Jangan sampai bila mereka sudah hilang dari sisi kita (sama ada hidup atau mati) barulah kita meraba-raba menagih kembali kasih sayang yang telah hilang ditelan masa.

Ya Allah, izinkan kami bercinta sampai syurga…

5 comments:

AizatFarid said...

liked. Sangat benar

ummuhumaira said...

risau melihat kekosongan jiwa anak2 sekarang..

pernghibur jiwa adalah game, smartphone dan sebagainya..

moga kita tidak menderhaka sebelum diderhakai..

ernah said...

Mak saya sedang mengalaminya sebagai seorang pengasuh pada anak2 kecil.. moga semua itu menjadi pengajaran buat saya untuk membina keluarga yang sentiasa diberkatiNya..

husna jais said...

Salah satu sebab mengapa saya berhenti kerja, walaupun gaji sangat lumayan. Sebab saya tak sanggup membiarkan anak lama di taska. Menitis ar mata bila setiap kali berpeluang mengambil anak di taska (selalu suami yang menjempu anak sebab pejabatnya lebih dekat), anak saya akan menunggu di depan pintu taska. Rasa bersalah setiap hari...

ummuhumaira said...

Masya Allah.. pengorbanan yang besar puan Husna Jais, Allah pasti akan membalasnya dengan cinta dan kasih sayang dari anak-anak... tahniah saya ucapkan kerana berjaya mengenepikan urusan lain demi anak-anak...