21 December 2012

Hanya yang terbaik untuk kita...


“Kak, orang yang janji dengan saya nak buka tadika tu dah memungkiri janji dia. Buat tak tahu bila saya tanya. Telefon tak angkat, mesej tak berjawab. Kecewa betul!” Adu Nor dengan wajah sugul.

“Ya Allah, kenapa jadi macam tu?” Saya bertanya kerana sebelum ini bersungguh benar kawannya itu untuk sama-sama mengusahakan tadika.

Nor bekerja lama dengan saya. Sejak tahun 2004. Walaupun hanya berbekalkan sijil SPM, dia merupakan pekerja yang amat dedikasi dan bersungguh-sungguh. Dia bekerja dengan baik dan akhirnya saya melantiknya sebagai pengurus kerana saya dan suami akan berkelana ke bumi Australia kerana suami menyambung pengajian ke peringkat PhD.

Gajinya saat itu agak lumayan jika dibandingkan dengan kelulusan yang dia ada, saya tidak kisah untuk membayarnya kerana saya percaya dan yakin dengan kebolehan beliau menguruskan tadika yang akan saya tinggalkan selama 4 tahun.

Pada tahun 2009 beliau berkahwin, tetapi terus bekerja dengan saya di Jitra Kedah walaupun terpaksa berjauhan dengan suami yang bekerja di Kuala Lumpur. Setiap dua minggu dia akan pulang ke Kuala Lumpur, begitulah dia berulang alik sehinggalah anaknya yang dilahirkan pada 2010 berumur dua tahun.

Awal November 2012, Nor menyatakan hasrat untuk berhenti kerja kerana ada seorang kawan mengajaknya untuk mengusahakan tadika mereka bersama di Serdang. Nor menerima tawaran tersebut dengan senang hati kerana beliau juga sudah penat untuk berulang alik dari kuala lumpur ke Kedah. Sungguh perkahwinan jarak jauh ini memang cukup memenatkan.

Kawan beliau itu datang ke rumah Nor berbincang tentang pembukaan tadika baru tersebut, berjanji untuk berkongsi modal, menggunakan rumah yang sedang diduduki dan berjanji akan berpindah secepat mungkin. Ingin menggunakan pengalaman Nor yang telah bekerja lebih dari sepuluh tahun di beberapa tadika, mereka berbincang tentang banyak perkara dan Nor dengan bersungguh melakukan berbagai perkara seperti flash card, alat bantu mengajar dan macam-macam lagi

Tiba-tiba, setelah banyak persedian yang telah dibuat, kawan beliau itu makin sukar dihubungi, telefeon tidak berjawab, mesej tidak dibalas. Nor semakin panas punggung. Bingung. Dia sudah berhenti kerja dengan saya pada awal November,  andai impian untuk membuka tadika ini tidak dapat dilaksanakan, pasti dia akan mengalami kesukaran untuk melunaskan perbelanjaan hidup seperti membayar ansuran kereta, takaful dan bermacam-macam lagi.

Nor semakin buntu, sudah banyak kali dia mencuba untuk menghubungi kawan beliau tersebut dan akhirnya dia pergi sahaja ke rumah mereka dan benarlah seperti sangkaannya bahawa mereka tidak lagi berminat untuk mengusahakan tadika tersebut.

Luluh hati Nor mendengarnya. Bercerita dengan saya dengan rasa penuh kecewa dan terselit juga kemarahan atas ketidak jujuran kawannya itu.

 Menurut cerita Nor, suami kawannya itu orangnya kaya, banyak duit, jadi jika tidak buka tadika pun tidaklah punya masalah untuk menguruskan kewangan keluarga. Namun bagi Nor, ia suatu yang memeritkan, gaji suaminya tidaklah sebesar mana. Tambahan pula dia hanya mempunyai Sijil Pelajaran Malaysia, bukan mudah untuk mencari pekerjaan pada zaman sekarang ini.

Hiba hati saya mendengar luahan hatinya, masih terngiang-ngiang kegembiraannya ketika bercerita tentang hasrat membuka tadika baru dan tidak lagi perlu berjauhan dengan suaminya. Namun kegembiraannya hanya sementara, Allah sedang mengujinya.

“Nor, akak faham perasaan Nor. Akak pun tak tahu bagaimana nak membantu Nor sebab akak dah ambil pekerja baru untuk menggantikan Nor. Mmm bagaimana ya?” Saya pun buntu dibuatnya.

Saya memang sayangkan dia, saya suka cara dia bekerja. Ketika dia menyatakan hasrat untuk berhenti kerja dengan saya, memang berat untuk melepaskannya, namun saya memahami kesusahannya berulang alik bertahun-tahun. Oleh sebab itu, saya terpaksa juga menerima keputusannya untuk berhenti kerja.

“Mmm saya faham kak, saya cerita ni bukan saya minta akak ambil saya bekerja semula tetapi sekadar meluahkan perasaan kecewa saya. Tak tahulah bagaimana nak bayar kereta, takaful dan lain-lain nanti.” Termenung juga dia memikirkan semua itu. Kesian!

“Begini Nor, yakinlah bahawa semua yang berlaku ada hikmahnya. Allah sedang menyusun yang terbaik untuk Nor sekeluarga. Jika nor bekerja dengan akak lagi, sampai bila Nor nak PJJ dengan suami? Kesian kepada Syaurah yang tidak mendapat kasih saying seorang ayah. Insya Allah, yakinlah jika niat Nor berhenti adalah untuk berbakti kepada suami, pasti Allah akan mengurniakan rezeki yang tidak disangka-sangka. 

Allah akan melapangkan rezekinya kepada Nor, dan Allah akan kurniakan yang lebih baik dari yang kita sangkakan.”

“Betul tu kak, itulah yang saya doakan siang malam. Saya sendiri pun dah tak larat lagi nak berulang alik mengusung si syaurah ni saban minggu. Akak doakan saya ya?”

“Insya Allah, sama-sama kita doakan. Berkenaan dengan kawan Nor tu, maafkan sahaja. Tidak guna menyimpan dendam. Simpan dendam, hati kita tenang.”

“Mmmm ya la.. saya pun malas dah ingat perkara tu..”


Selang beberapa minggu, saya menghadiri sebuah program di Kuala Lumpur, dan bertemu dengan seorang kawan yang juga mengusahakan sebuah tadika di Gombak. Sesekali berjumpa, kami bercerita panjang. Saling bertanya khabar dan bertukar cerita tentang tadika masing-masing.

“Akak, saya pening dengan masalah cikgu-cikgu saya. Kerja sekejap berhenti, aduh letih nak mencari pengganti.” Luah Pijah kepada saya, sebenarnya berkongsi masalah yang sama dengan saya.

Memang bukan mudah nak mendapat guru yang boleh bekerja secara tetap dengan tadika. Dengan gaji yang tidaklah sebanyak mana, sudah pasti anak-anak muda sekarang lebih cenderung untuk bekerja di sector lain seperti bekerja di pasaraya besar atau kilang.

Ditambah pula perlu berurusan dengan kanak-kanak kecil, tidak semua orang yang sanggup melayani karenah mereka. Walaubagaimana pun, saya bersyukur kerana walaupun ada guru yang berhenti tahun ini, tetapi masih ada tujuh lapan orang guru saya yang masih setia. Yang paling lama, hampir lima tahun.

“Oh ye ke, jadi pijah sedang mencari pekerja sekarang ni?” Saya bertanya kembali. Di dalam benak terlintas wajah Nor.

“Ya kak, puas mencari, tetapi belum ada yang betul-betul sesuai.” Keluh pijah

“Mmm Kak Nor adik akak tu, sekarang tengah cari kerja, dia dah berhenti dengan akak awal November hari tu, kalau pijah nak, boleh lah tanya dia sebab dia memang sedang mencari kerja sekitar rumah dia. Lagipun rumah dia dengan tadika pijah tu tak jauh mana rasanya.” Saya memberi cadangan.

“Ya Allah betul ke akak? Alhamdulillah… Harap-harap dia nak bekerja di tadika saya!” Pijah meluahkan harapnnya.

Setelah dihubungi, syukur Nor juga bersetuju untuk bekerja di Tadika rakan saya itu.

Begitulah perancangan Allah. Kadang-kadang Allah sedang menyediakan sesuatu untuk kita. Pada saya, rezeki Allah itu amat luas. Jika tidak diberi sebagaimana yang kita bayangkan, maka akan disalurkan dengan cara lain.

Apa yang penting ialah keyakinan kita kepada Allah s.w.t. Keyakinan bahawa Allah akan mengurniakan rezekinya andai kita berniat untuk buat kebaikan. Allah akan memberi kita rezeki yang tidak disangka-sangka jika kita bertaqwa kepadanya. Kita hanya perlu berusaha, Allah akan melorongkannya kepada kita.

Tarbiyyah buat saya kali ini,

1.        Apabila niat kita adalah untuk mentaati suami dan berbakti kepada keluarga, Allah akan memudahkan urusan kita.

2.       Rezeki Allah itu sangat luas, akan diberikan kepada siapa yang dikehendaki.

3.       Jika berjanji usah dimungkiri kerana andai ia tidak menyusahkan diri sendiri mungkin ia akan memberi kesukaran kepada orang lain. Andai belum pasti dapat menepati, lebih baik jangan sesekali berjanji.

4.       Allah mengetahui yang terbaik buat kita. Mungkin bagi kita ia tidak baik, tetapi ia adalah yang terbaik buat kita. Mungkin juga bagi kita ia adalah yang terbaik, tetapi bagi Allah mungkin sebaliknya. Maka sentiasa bersangka baik dengan Allah s.w.t, Allah akan mengurniakan ketenangan buat kita.



1 comment:

Aidid Homestay said...

Assalamualaikum...walau saya baru terbaca tulisan ni, saya terharu dengan pengajaran daripadanya.
Masyaallah...sesungguhnya kurniaan Allah sama ada baik atau buruk wajar diraikan, disyukuri kerana kedua-dua baik dan buruk itu adalah akhirnya untuk kebaikan jua. Manusia hanya perlu bermujahadah dalam redha dan sabar diiringi doa n usaha. In Sya Allah.