05 January 2012

Ajarlah anakmu solat


Ceria di dalam telekung solatnya!


Ketika berusia tiga tahun setengah...


Sepohon kayu daunnya rimbun
Lebat buahnya serta bunganya
 walaupun hidup seribu tahun
kalau tak sembahyang apa gunanya

Pagi itu, saya menggunakan waktu cuti persekolahan musim panas  bersama anak-anak dengan mendengar nasyid lama yang penuh nostalgia ini. Memandangkan anak sulung sudah menjejak umur tujuh tahun, maka kami suami isteri perlu memastikan tahun 2012 ini merupakan tahun transformsi solatnya.

Sebelum ini dia tidaklah begitu konsisten, solat subuh yang selalu kalah dengan kantuknya, isya yang juga selalu ketinggalan lantaran keletihan bermain seharian, asar yang juga culas untuk dilaksanakan kerana sibuk bermain, namun Alhamdulillah zohor dan maghrib yang banyak tertunai.

Lantaran perintah Rasulullah berbunyi:

“Suruhlah anak-anakmu solat ketika mereka berumur tujuh tahun, dan pukullah mereka jika meninggalkan solat ketika berumur sepuluh tahun.”

Saya merasakan tahun ini kami perlu lebih serius di dalam memastikan saranan Rasulullah ini terlaksana.

Sehari sebelum tahun baru 2012, saya telah berpesan kepadanya: “Esok Humaira sudah masuk tujuh tahun, jadi mulai esok Humaira mestilah solat lima waktu, subuh mesti bangun dan sebelum tidur mestilah solat isya terlebih dahulu. Begitu juga dengan solat-solat yang lain, tidak boleh ditinggalkan lagi ya. Pendek kata, humaira mestilah menunaikan solat lima waktu sehari semalam.”

“Kenapa kalau tujuh tahun mesti solat lima waktu, ibu?” Dia bertanya sambil membulatkan matanya, mungkin terasa berat untuk melaksanakannya

“Sebab Rasulullah perintahkan supaya  ibu dan ayah menyuruh anak-anak solat lima waktu sejak berumur tujuh tahun lagi…” Saya menjelaskan asbab arahan saya tadi, belum sempat saya menghabiskan penjelasan suami pula menambah : “Dan jika semasa umur sepuluh tahun Humaira meninggalkan solat, ayah akan rotan Humaira tau.” Tekan suami saya lagi.

Melopong mulut anak kecil itu, mungkin kerana kami jarang merotannya, maka apabila diancam dengan rotan kerana tidak solat, mungkin dia merasakan kami tidak bermain-main.

“Jadi, Humaira mestilah berlatih daripada sekarang!” Saya bangun dari tempat duduk menuju ke sinki untuk membasuh tangan.

Bait-bait nasihat sebegitu selalu kami ucapkan sejak dia masih kecil lagi, walaupun mungkin kata-kata yang berbeza, tetapi maksud dan matlamat tetap sama iaitu supaya dia istiqamah dengan solatnya.

Bukan mudah menancapkan kefarduan saolat dalam diri anak kecil, berbagai teknik terpaksa kami laksanakan, beri sticker, carta solat, my solehah book, peluk dan puji dan berbagai-bagai cara lagi.

Alhamdulillah, bermula 1 januari 2012, anak sulung kami itu telah berjaya melaksanakan solat lima waktu sehari semalam dalam usia yang yang disarankan oleh Rasulullah s.a.w. Walaupun begitu, perjuangan ini belum selesai, bahkan bagi kami ia barulah permulaan kerana kami perlu terus berusaha dan berdoa agar solat yang menjadi tiang agama ini sebati di dalam dirinya sepanjang kehidupannya di dunia ini.


Menurut kajian yang telah dibuat oleh seorang tokoh motivasi, Dato’ Dr. Mohd Fadzilah Kamsah,sejumlah 80 peratus umat Islam di Malaysia masih tidak menyempurnakan solat lima waktu sehari semalam.
Peratusan ini diperolehi melalui tinjauan beliau menerusi program-progran ceramah dan motivasi yang telah dijalankan seluruh Negara serta pemerhatian terhadap gaya hidup masa kini.

Menurut Dato’ Dr. Mohd Fadzilah Kamsah antara golongan yang kerap meninggalkan ibadah solat ini ialah golongan para pelajar sekolah, golongan belia, pekerja kilang, anggota pasukan seragam dan juga para peniaga.

Statistik ini amatlah menyedihkan kita, dan tidak dapat dinafikan bahawa masalah solat ini merupakan  salah satu daripada punca runtuhnya akhlak anak muda pada zaman ini. Bukankah solat itu tiang agama, jika tidak ditunaikan maka akan robohlah juga agama di dalam diri individu muslim itu. Apabila agama sudah longgar, tidak hairanlah jika anak-anak mudah terjebak di dalam gejala-gejala negatif yang tidak bermaruah dan merosakkan.

Menyedari tentang perkara ini, saya merasakan bahawa setiap ibu bapa muslim mestilah menjadikan saranan Rasulullah supaya mengajar anak-anak solat sejak berusia tujuh tahun  satu perkara yang perlu diberi perhatian khusus kerana solat merupakan benteng umat Islam dari perkara mungkar.

Janganlah sekadar mengimpikan anak-anak yang cemerlang dari sudut akademik, tetapi persoalan solat dikesampingkan begitu sahaja. Ingatlah kepada perintah Allah di dalam surah Thaha ayat 132 :

“dan hendaklah engkau menyuruh keluargamu mengerjakan sembahyang, dan bersabarlah terhadap perintah itu…”

Penyataan sabar di dalam ayat ini  menggambarkan bahawa proses mendarah dagingkan solat dalam kehidupan anak-anak merupakan satu proses yang panjang dan sukar. Perlu kepada usaha yang bersungguh-sungguh dan keyakinan yang benar-benar mantap.

Proses ini juga perlulah digembeleng pertamanya oleh ibu bapa itu sendiri kerana sesungguhnya  setiap anak itu dilahirkan di dalam keadaan fitrah dan suci, kedua-dua ibu bapalah yang menjadikannya yahudi, nasrani atau majusi.

Bahkan pendidikan berkenaan solat ini mestilah diambil berat oleh ibu bapa kerana ia merupakan amalan pertama yang dihitung oleh Allah pada hari kiamat nanti. Sekiranya elok solat seseorang itu maka eloklah segala amalannya. Sekiranya rosak solatnya maka rosaklah segala amalannya.

Penekanan tentang ibadah fardhu ini perlulah dibuat sejak anak-anak kecil lagi. Bak kata pepatah, melentur buluh biarlah dari rebungnya. Memandangkan kefardhuan solat ini merupakan satu kefardhuan yang berat, maka kita perlulah berusaha agar urusan solat ini mengalir bersama aliran darah mereka, bergerak selari dengan helaan nafas mereka dan mendarah daging di dalam tubuh anak-anak kita.

Letakkanlah solat sebagai ukuran kejayaan anak-anak selain daripada pencapaian akademik dan pencapaian duaniawi yang lain. Jadikanlah solat sebagai satu urusan yang tiada kompromi dalam diri kita dan anak-anak kerana solat itulah yang akan menghapuskan perbuatan-perbuatan yang buruk sebagaimana firman Allah yang bermaksud:

“Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat.”

Oleh itu, sama-samalah kita memandang solat sebagai satu perkara penting di dalam melakar kecemerlangan anak-anak, dan marilah sama-sama kita berdoa dengan doa Nabi Ibrahim ini:

“Ya Tuhanku, jadikanlahlah aku dan anak cucuku orang yang tetap mendirikan solat, ya tuhan kami, perkenankanlah doaku” (surah Ibrahim 14:40)

Amin, amin ya Rabbal alamin…

Insya Allah, akan menyusul tidak lama lagi, tips-tips mengajar anak-anak solat semenjak kecil supaya anak-anak mampu untuk mula istiqamah dengan solat lima waktu di usia 7 tahun. Ikutilah Al-Quran dan sunnah Rasulullah, Insya Allah hidup kita akan terpimpin hingga ke akhirnya…