16 December 2009

Maaf


"Humaira', Humaira dah maafkan semua orang hari ni?" Suami saya bertanya sebelum dia masuk tidur. Biasanya soalan itulah yang ditanya tatkala menemankan Humaira'tidur.

Humaira' hanya tunduk membisu. Geleng tidak mengangguk pun tidak.

Suami saya bertanya lagi beberapa kali. Namun jawapannya hanyala bicara sepi.

"Mmm... Humaira' nak marah kat siapa ni?" Tanya suami saya lagi sambil merangkul anak kecil itu.

Masih membisu. Sepi...

"Humaira' marah kat adik Khadijah ye..." Suami saya cuba meneka, biasanya begitulah caranya nak membuka mulut si anak kecil.

Perlahan-lahan Humaira' mengangguk. Mmm... mesti ada yang tak kena ni...

"Kenapa Humaira' marah kat adik Khadijah? Adik buat apa kat kakak?" Soal ayahnya lagi, ingin memecahkan kemarahan dan kebuntuan.

"Adik tu! Dia kacau kakak buat buku aulad!" Terang Humaira dalam amarah yang masih berbaki.

Memang petang tu, adiknya yang baru pandai meniarap tertepis tangannya yang sedang mewarna. Al-hasil, gambar yang diwarna comot sedikit. Tak sangka pula perkara itu masih disimpan dalam hati.

"Ooowh ye ke... Takpe, nanti ayah cakap kat adik supaya jangan kacau kakak buat kerja ye! Tapi kakak maafkanlah adik dulu sebelum tidur ni, adik tak sengaja tadi tuuu...." Pujuk ayahnya

Bukan mudah ingin meredakan marahnya. Nak menangkan adiknya yang belum tahu apa-apa itu bukanlah satu jalan yang terbaik. Namun sifat memaafkan orang itu harus dibiasakan dari kecil, walaupun dalam perkara-perkara kecil. Kami harap ia akan menjadi darah dagingnya.

"Tak boleh..." Tiba-tiba Humaira' bersuara sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

"Eh! Kenapa pulak?" Berkerut dahi suami saya.

"Sebaaab... adik dah tidur..." Humaira' tersengih-sengih.

"Ok lah... kalau macam tu, Humaira pi cium adik je la..."

"Okeh..." Humaira berlalu dengan senyum yang tidak lekang. Lantas mencium adiknya yang nyenyak tidur.

Memaafkan satu amal soleh

Banyak ayat-ayat Allah yang menerangkan tentang sifat memaafkan. Bukan sahaja ia satu amal soleh. Bahkan ia adalah satu sifat yang amat disukai Allah.

Firman Allah dalam Surah Ali Imran ayat 134 :

"(Yaitu) orang-orang yang menafkahkan hartanya, baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan."

"Jika kamu menyatakan sesuatu kkebaikan atau menyembunyikan atau memaafkan sesuatu kesalahan (orang lain), maka sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Kuasa (4:149)

Ia juga satu amalan yang diutamakan

"Tetapi orang-orang yang sabar dan memaafkan sesungguhnya perbuatan yang sedemikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan." 42:43

"Perkataan yang baik dan memberi maaf lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan si penerima). Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun" 2:263

Bukan mudah menjadi orang yang pemaaf. Perlu ditarbiyah, perlu diasuh. Ia takkan datang sendiri.

"Abang kenapa abang suruh Humaira maafkan semua orang setiap malam?" Tanya saya sebelum melelapkan mata.

"Mmm... Sebaaaab.... Itu amalan ahli syurga..."

Ya! Amalan ahli syurga! Jom kita amalkan., moga kita juga tergolong dalam golongan ahli syurga.

Maafkan orang, hatimu senang, jiwamu lapang!

1 comment:

الوردة الشوكية said...

subhanallah, syukran kak Syifa' atas bingkisan istimewa ini.