25 October 2009

Kepada siapakah kita bergantung?

Baru-baru ini saya berpeluang ke Langkawi kerana diminta memberikan taklimat berkenaan dengan Tadika Nursyifa kepada Jabatan agama Islam Negeri Sembilan. Peluang itu saya jadikan satu percutian dengan anak-anak. Sudah lama juga saya dan suami tidak membawa anak-anak berjalan lantaran urusan yang pelbagai.

Feri bergerak perlahan meninggalkan jeti Kuala Kedah. Humaira yang pada mulanya sangat teruja, tiba-tiba memandang ke arah saya dengan muka yang cuak.

"Ibu, hati humaira rasa takut la..." Sambil menekup dadanya dengan kedua belah tangan. Saya tahu dia memang seram melihat feri dilambung ombak.

Saya memeluknya.

"Humaira doalah moga Allah selamatkan kita." Kata saya bagi menenangkan hatinya yang gundah itu

"Tak reti..." Dia mebalas lagi

"Mudah aje, Ya Allah selamatkanlah humaira."

"Ya Allah, selamatkanlah humaira', ibu, ayah dan adik khadijah" Panjang doanya. Sangat tulus permohonannya. Dan saya mengaminkan doanya itu.

Dalam ketakutan itu dia tetap menadah wajah ke tingkap melihat laut yang luas terbentang. Dengan keadaan feri yang dilambung ombak, bukan dia sahaja yang gerun, malah hati saya juga.

Dalam hati, saya tidak henti-henti berdoa agar kami selamat sampai ke daratan.

"Dialah Tuhan yang menjadikan Kamu dapat berjalan di daratan, (berlayar) di lautan. Sehingga apabila kamu berada di dalam bahtera, dan meluncurlah bahtera itu membawa orang-orang yang ada di dalamnya dengan tiupan angin yang baik, dan mereka bergembira karenanya, datanglah angin badai, dan (apabila) gelombang dari segenap penjuru menimpanya, dan mereka yakin bahwa mereka telah terkepung (bahaya), maka mereka berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan ketaatan kepada-Nya semata-mata. (Mereka berkata): "Sesungguhnya jika engkau menyelamatkan kami dari bahaya ini, pastilah kami akan termasuk orang-orang yang bersyukur".


Wajah cuak Humaira masa mula-mula duduk atas kerusi dalam kereta kabel.


Pergantungan diri dengan Allah s.w.t, itulah yang cuba saya dan suami terapkan dalam diri anak kecil itu. Mungkin dia akan rasa selamat bila dia berada dalam dakapan kami. Tetapi apa yang lebih penting ialah dia memohon keselamatan dari yang Maha Kuasa.



Masa ni dah cool sikit... Hehe...


Begitu jugalah apa yang berlaku tika kami menaiki kereta kabel. Humaira tidak berani memandang ke bawah. Pelukannya erat sekali, seolah-olah tidak mahu melepaskan tengkuk ayahnya.

"Humaira, berdoalah kepada Allah supaya kita selamat" Saya mengulangi ayat yang sama ketika kami berada di dalam feri semalam.

"Ya Allah, selamaatlah!" doa dia ringkas. Mungkin tak sanggup melepaskan tengkuk ayahnya lebih lama jika berdoa panjang.Saya hanya tersenyum.

"Insya Allah, Moga Allah selamatkan kita semua" Bisik hati saya tika kereta kabel itu sedikit berhayun kerana angin yang bertiup.

Semakin anak saya membesar, semakin saya gusar memikirkan masa depan iman dan aqidahnya. Jika sekarang keadaan anak muda sudah cukup membimbangkan bagaimana pula keadaannya nanti 10-20 tahun akan datang.

Saya dan suami tidak mungkin dapat melindunginya sepanjang waktu dan ketika. Hanya kepada Allah saya pinta. Humaira juga perlu saya didik agar pergantungannya hanya kepada Allah. Tidak kepada saya, tidak kepada ayahnya dan tidak juga kepada apa jua makhluk di bumi ini.

Saya ingin dia hidup bergantung hanya kepada Allah sahaja...

1 comment:

Nurul Iman said...

Assalamualaikum wbt

SubhanAllah...satu artikel yg mmbawa penginsafan buat diri

teruskn perjuangan melalui penulisan, insyaAllah!