05 October 2012

Mak, izinkan daku bernikah


“Mak, kalau saya nak kahwin hujung tahun ni boleh ke?” Jamilah bertanya kepada ibu yang sedang membancuh kopi panas untuk digandingkan dengan nasi lemak sambal kerang yang masih berasap-asap. Semuanya telah tersedia cuma menanti kopi panas sahaja lagi.

“Kamu dah ada calonnya Jamilah?” Terhenti seketika jari Puan Solehah daripada membancuh kopi. Pandangan tertumpah ke wajah anak perempuan bongsunya itu.

“Mmm baru-baru ni adalah seorang kakak di universiti saya tu bertanyakan sama ada saya ni masih kosong atau tidak. Katanya ada yang bertanya.” Jamilah menjawab perlahan, rona merah melatari wajahnya yang putih itu. Malu.

“Oh begitu…” Puan solehah mengangguk-angguk sambil tangannya sibuk menuang air ke cawan lalu mencedok nasi ke dalam pinggan.

“Mmm.. sebelum mak bagi jawapan boleh atau tidak, mak nak tanya kamu satu soalan.” Dalam kelembutan wanita itu, terselit bunyi ketegasan dalam soalannya.

Jamilah hanya tersenyum

“Mak nak tanya, kamu nak berkahwin ni, kamu dah bersediakah nak menjadi isteri kepada seorang lelaki, dan ibu kepada anak-anak kamu nanti?” Puan solehah bertanya, tangannya menghulur pinggan nasi kepada Jamilah.

“Haa? Bersedia macammana?” Jamilah bertanya naïf, meminta penjelasan.

Pada pandangan Jamilah, nanti apabila sudah berkahwin pandai-pandailah sendiri menyesuaikan diri.

“Kamu rasa apa yang kamu perlu buat  untuk kamu melangkah ke gerbang perkahwinan?” Puan Solehah menjawab soalan dengan soalan semula. Biar anaknya berfikir.

“Mmm… Kahwin… Mula-mula taaruf (berkenalan,) kemudian bertunang, lepas tu buat kenduri.  Selesai.” Jamilah tersengih-sengih lagi, membayangkan keindahan hari perkahwinannya barangkali.

“Kamu rasa itu sahaja persediaan yang kamu perlu ada?” Puan solehah bertanya lagi, ada nada tidak puas hati.

“Heeee, yang lain—lain tu suamilah yang perlu sediakan, tempat tinggal, makan minum, bukankah itu semua tugas suami?” Jamilah menjawab dengan penuh yakin.

“Kalau begitulah pandangan kamu terhadap perkahwinan, tangguhkanlah dulu hasrat kamu tu Jamilah.”  Puan Solehah cuba memprovokasi. Jamilah yang tadinya begitu berselera, tiba-tiba terhenti mengunyah. Hampir-hampir dia tersedak.

“Mak, tahun ni umur saya dah dua puluh lima, kalau mak tak bagi saya kahwin tahun ni, bila pula saya boleh kahwin?” Suaranya seolah-olah merayu supaya ibunya itu mengizinkannya untuk melangkah ke fasa seterusnya dalam kehidupan.

Puan Solehah tersenyum merenung anak bongsunya itu, walaupun sudah berusia dua puluh lima tahun, kadang-kadang dia melihat anaknya itu seperti budak lima tahun. Belum matang pada pandangannya.

“Jamilah, mak bukan tak bagi kamu berkahwin tetapi kamu mesti memahami bahawa perkahwinan itu bukan sekadar kenduri kendari yang gilang gemilang, bukan sekadar penyatuan antara seorang lelaki dan wanita dan bukan sekadar fasa bercinta secara halal semata-mata, tetapi perkahwinan itu datang bersama tanggungjawab yang berbagai. Oleh sebab itulah mak bertanya kamu sama ada kamu sudah bersedia atau belum.”

“Mak rasa saya memang tak bersedia lagi ke?” Jamilah bertanya, Nampak naïf sungguh.

“Mmm kalaulah lepas subuh tidur, sarapan pun mak yang sediakan.  Masak masih terkial-kial. Layan budak-budak pun  tak berapa pandai. Macammana kamu nak menguruskan rumahtangga kamu nanti?”

“Itu belum lagi tengok cara kamu mengawal emosi, sekejap merajuk sana, sekejap melenting sini, haih kalau begitulah caranya letihlah suami kamu nak melayan karenah kamu nanti.”

“Jamilah, sebagai seorang wanita kita mesti ada cita-cita besar dan kita mesti jelas dengan matlamat perkahwinan kita itu. Kita mahu menjadikan keluarga kita itu keluarga yang cemerlang dunia dan akhirat. Sekiranya perkara-perkara asas pun kita masih terkial-kial, selepas kahwin baru nak belajar memasak, jaga anak dan sebagainya bila masanya kita nak memikirkan tentang agenda keluarga?”

“Kita sebagai isteri mesti menjadi tulang belakang suami kita. Kita mesti kuat dari mental, fizikal dan spiritual. Kalau kamu nak berkahwin, mak rasa kamu perlu ubah cara hidup kamu. Bangun awal pagi, selesaikan urusan rumah seperti memasak, mengemas dan sebagainya. Kemudian, kamu perlu bijak mengawal emosi, jangan terlalu mengikut perasaan. Mak nak kamu jadi orang yang lebih matang. Kalau kamu ada ciri-ciri tu, tak payah tunggu hujung tahun, hujung bulan ni pun mak setuju kamu nak kahwin.”


Persediaan sebelum perkahwinan, kebiasaannya orang hanya melihat persediaan untuk kenduri sahaja. Nak pakai baju warna apa, pelamin tema apa, berbulan madu ke mana. Itu sahaja. Sedangkan bagi orang yang ingin melayari bahtera perkahwinan, terlalu banyak persediaan yang mesti dipersiapkan.

Sekiranya hasrat kita untuk berkahwin tidak dipersetujui oleh ibu bapa.  Usah terburu-buru mengatakan bahawa ibubapa tidak memahami. Cubalah muhasabah bagaimana kita mengurus diri. Ibu bapa ingin melihat yang terbaik untuk diri anak-anaknya. Mungkin mereka tidak bersetuju kerana tingkahlaku kita yang belum matang. Mungkin juga kerana personality kita yang kurang bertanggungjawab. Mungkin juga kerana kita belum cekap melaksanakan urusan rumahtangga yang asas.

Oleh itu, sebelum kita menyatakan hasrat ingin mendirikan rumahtangga, tunjukkanlah kepada mereka bahawa anak mereka ini sudah bersedia. Fahamilah hakikat sebuah perkahwinan, ia bukanlah sebuah istana yang dibentang dengan hamparan baldu tetapi ia sebuah perjalanan yang penuh liku.